Komunis Demokrasi

Sakura harum di hujung ranting
Aku kutip kelopak kelopaknya
Sekitar kaki lima yang panas
Berguguran sejak musim semi menjelma
Selfie dan monopod beraksi
Jurufoto ya udah berganti
Merakam saat cantik gembira keraian
Pokok jalanan terasa dihargakan
Detik waktu yang pantas berlalu
Mengingatkan aku sekitar hari libur
Yang aku tak punya waktu menyambutnya
Kerana terkerah keringat setiap masa
Demokrasi itu punya kelemahan
Penguasa yang demokratik
Ibarat sakura di musim semi
Seketika wanginya
Buat deria hidu terjentik
Kemudian layu mengabai
Baris yang tidak sempat bergambar lagi
Hanya muncul kembali di saat pilihanraya
Kau nantikanlah
Ini akujanji
Betapa China Vietnam dipandang kiri
Sedangkan juga si demokrasi
Kedua duanya idealogi ciptaan insan semata
Janganlah ketat sangat totok menyembah fahaman
Kerana boleh jadi terkabur
Akibat tak pernah baca buku jalanan

Dunia Makin Terpisah

Apa apa aplikasi perhubungan yang kau aku ada ini
mengetuk jalur retak personal space
mengangkang pecah menjadi parit menjurang
yang amat dalam sedalam Jurang Marina
membawa kau aku terdampar
kembali ke zaman pra internet
yang mana kau aku tak tahu
kebenda berlaku dibenak fikiran masing masing
kerana sudah diasingkan siap siap santapannya
yang ini suapnya lain
yang itu suapnya beza
bertopeng bermuka muka
kerana drama itu perlu ada
lakonan itu wacana minda (antara sel sama sel, otak kau)
memeritkan masa yang sudah sedia suntuk
bagi kau aku bertemu sekitar hai sudah makan ke belum
kerana tersalah tag

Menunu Belukar Kambi

Kebelakangan cuaca kontang
Hausnya tekak sang bumi tercinta
Parit perit terkopak

Angin berdebu bertiup
Menabur benih benih kokol
Kerongkong berdehem

Sang api menari nari
Di taman tanaman
Di taman perumahan

Aku hanya mampu melihat marak
Di belakang mata hati
Dijirus padam hujan kelak