Penantian

Menawarkan perkhidmatan
Mengiklankan barangan
Beriya iya
Aku terpedaya
Janji janji disemat kepada soalan
Kepada yang berminat
Seakan akan
Aku terpedaya

Soksek soksek

Selsema menghuni rongga hidung
Lendir lendir kahak bertepek dihembus buat ke sekian kali
Mataku sayup sayup kian sepet
Menahan bersin yang tiada maaf
Jalur tisu kitar semula yang berbintik bintik
Kurentap sehasta sehasta
Lalu lembarannya ku lilit keliling telapak tangan
Buat ganti saputangan yang ketinggalan

Segelintir orang kita

Sementara menunggu waktu itu tiba
Aku melayari alam dinding
Puluhan bingkisan berita dari medan
Laporan curi curi yang dirakam tangan
Mat saleh bukan seagama malahannya
Minah saleh yang peduli perihal keamanan
Aku memilih untuk tidak peduli
Itu tanggungjawab sang pemerintah negara
Membantai tentera dengan tentera
Mengaman negara dengan kuasa
Setakat aku seorang apa mungkin ada kesannya
Boikot penyokong ideologinya? Hah, lucu sekali
Aku menyorong troli pasaraya
Memborong barangan membantu rakyat senegara
Aku hero tanahair memberi nafkah buat mereka
Biarlah pergilah orang Plaster
Kalau mereka orang yang benar
Perjuangan yang benar
Kalau anutan mereka adalah benar
Tuhan sudah lama membantu mereka
Sudah lama membenam penjajah
Sudah lama merdeka berdaulat
Sudah lama, sudah lama
Tetapi ini tidak berlaku
Kataku ini benar belaka bukan?
Sementara menunggu waktu itu tiba
Aku jumpa set set pendukung boikot
Seperti ungka kempunan pisang
Seperti beruk berdemo jalanan
Patutlah aku tidak pedulikan Plaster
Pendukungnya perak
Adabnya miskin
Biar matilah orang Plaster
Kalau aku boikot sampai terlingkup
Syarikat pro ideologi membunuh tutup
Nanti ke mana mahunya pekerja rakyat bangsaku nanti?
Biarlah Plaster mati
Asalkan perut rakyatku dan keluarganya terisi
Sementara menunggu waktu itu tiba
Aku ketawakan sahaja
Dan herdikan khusus buat kera kera
Penyokong Plaster
Bangsaku berkuli lebih penting dari bangsamu  bernyawa