Embi

Rebut kerusi jawatan ahli
Tidur sekejap direkanya ayat
Periuk nasi diambil peduli
Kelak menjawab amarah rakyat


Putus

Sekian
Salam siaran
Sekian
Yang penghabisan
Sekian
Si polan si polan
Sekian
Titik ucapan
Sekian
Kata amanat
Sekian
Aku dah penat
Sekian
Putus sekerat
Sekian
Garis penamat


Jambatan bengkok

Jambatan penghubung dua daratan industri ini kini masih dalam peringkat pembinaan. Di bawahnya mengalir sebatang longkang yang sangat besar, elok juga dikenali sebagai sungai perisa koko. Kelihatan tebingnya berbekas seperti batas-batas yang baharu ditajak, seperti menunggu masa untuk menyemai benih. Semak samun dan rumpai gelam yang berselirat memerangkap sampah sarap domestik tumbuh menjalar dahulunya sudah lenyap ditebas dan disodok jentolak. Sesekali bangau berbulu putih bagai dinila muncul dengan kakinya yang panjang seperti straw minuman hinggap digigi air, barangkali mencari makanan.

Aku mengekalkan kelajuan motosikal, tatkala menikmati alam seperti makhluk bernyawa, bernafas kembali, selepas seharian bekerja seperti tidak ada hari esok.

Indahnya alam, aku perhatikan semakin semuanya hilang dan tercela di tangan dewa dewi dunia dengan rasa yang kelat di tekak.

Sebotol air mineral aku buka penutupnya, dan aku gogok sepuas-puasnya. Lalu aku berundur dan menuju kembali ke sarang, berehat untuk kembali keesokan hari menyiapkan projek pembinaan jambatan bengkok bersejarah ini.